fallback-image

Dieng Selalu Menarik Bagiku

Candi Dieng
Candi Dieng

 

“Maaf lahir bathin Bu, Pak.” Ucap seorang pria dengan memakai celana selutut, kaos, sepatu dan penutup kepala menaiki sepedanya. Dengan melambat jalannya dan memutar-mutar di tempat. Di depan toko souvenir. Seolah-olah mengenal semua pemilik toko di tempat itu.

“Maaf lahir bathin juga, Dik. Kapan datang?” Sahut Ibu yang punya toko. Sambil sibuk juga melayani pembeli.

“Tadi pagi, Bu. Aku bawa teman-temanku juga, tapi mereka pakai mobil. Ini aku baru lihat sunrise dulu, tadi pagi. Pakai sepeda. Terus aku muter muter,” Kayanya banyak sekali aktifitas pagi ini, mencoba meringkas kata-kata. Sepertinya sedikit terburu-buru.

“Aku datang lagi ke sini, Bu. Dieng selalu menarik bagiku.” Sejurus kemudian.

“OK. Bu, aku pamit dulu ya. Soalnya aku ditunggu teman-temanku.”

“Ya ,Dik”

“Assalamu’alaikum, Bu.”

“Wa’alaikumsalam, Dik.” Jawab Si Ibunya singkat.

Pria tadi mengayuh sepedanya menjauhi tempat itu. Menghilang di tikungan jalan, di dinginnya udara Pegunungan Dieng.

Itulah peristiwa singkat yang terjadi. Ketika aku sedang duduk menikmati teh panas di sebuah kedai tak jauh dari tempat itu. Di mana berjajar toko-toko souvenir di sebuah komplek wisata vulkanis aktif paling terkenal di dunia. Pegunungan Dieng.

Satu kalimat singkat yang sangat mengagumkan dan jujur. Dieng selalu menarik bagiku. Tanpa sadar aku ulangi kata-kata itu.

Hamparan dataran tinggi yang luas. Dikelilingi barisan pegunungan yang hijau kokoh.

Cobalah berdiri di tempat yang tinggi, maka seluruh aktifitas penduduk bisa disaksikan dengan cara yang indah. Dari warga yang mengolah pertanian di sebelah sana, penggembala yang sedang menjaga peliharaannya di sepetak padang rumput, penjual rangin yang sedang sibuk memasak di komplek dekat Suharto Rest Place, wisatawan yang sedang berfoto ria, ataupun sekedar jalan jalan menikmati warisan budaya beberapa candi Hindu yang berdiri dengan gagah.

Ya. Dieng selalu menarik bagiku.

 

Walau beberapa kali sudah aku kesini, tapi tak ada rasa bosan yang memungkinkan untuk menghentikan angan rencana. Belum tahu kapan, tapi aku akan kesini lagi. Seperti pria tadi yang mungkin sudah kesekian kalinya mengunjungi. Sampai hafal setiap penjual di sekitarnya.

Pemandangan-tieng
Pemandangan dari Tieng

Keindahan yang tidak pernah luntur. Selalu ada yang baru.

Perjalanan melewati tebing dan jurang. Bukan takut justru menyenangkan. Desa Tieng yang pernah longsor sampai jatuh korban 4 orang. Menjadi tempat indah untuk menikmati pemandangan.

Ya Dieng Selalu Menarik Bagiku

29 Agustus 2012
*Ketika berwisata bersama istriku Erni, dan dua buah hatiku Jiddiyah dan Qassam

 

 

Budi

Nama lengkap Budi Pramono, mulai aktif ngeblog sejak tahun 2009. Domisili di Surabaya dan bekerja di perusahaan swasta di Surabaya. Karena kesibukan sekarang sudah jarang cek blog ini. Untuk pertanyaan bisa DM via Instagram kami di <a>@budipram.ono</a> Dan bila berkenan silakan follow akun kami. Terimakasih.

Related Posts

Cara Mengatasai Error Smart Card First Media

Cara Mengatasai Error Smart Card First Media

Gambar Tidak Bisa Tampil di WordPress

Gambar Tidak Bisa Tampil di WordPress

Selamat Liburan Tahun Baru 1 Januari 2015

Selamat Liburan Tahun Baru 1 Januari 2015

Hari ini Hari Kemerdekaan RI ke 69

Hari ini Hari Kemerdekaan RI ke 69

No Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Silakan dukung kami dengan follow instagram kami @budipram.ono Untuk fast respon, pertanyaan bisa disampaikan via DM instagram kami. Terimakasih

Recent Posts

Recent Comments

Poling Pembaca Cita Media

Sorry, there are no polls available at the moment.